REPORTASE BANGKA

PPM PT Timah Mandirikan Masyarakat Sekitar Tambang

23 Januari
15:41 WIB 2020

Pangkalpinang - PT Timah Tbk melalui bidang Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) mengucurkan dana sebesar Rp 31 miliar sepanjang tahun 2019. PPM memiliki delapan program unggulan yang berbasis pemberdayaan masyarakat di sekitar wilayah operasional untuk mencapai kemandirian ekonomi masyarakat dari proses penambangan hingga pasca tambang.

Kepala Bidang Humas PT Timah Tbk, Anggi Siahaan mengatakan melalui delapan program unggulan PPM, yakni bidang kesehatan, pendidikan, pendapatan ril, kemandirian ekonomi, sosial budaya, kelembagaan, lingkungan dan infrastruktur dilakukan secara berkelanjutan dan terintegrasi sesuai dengan prinsip sustainable development goals (SDGs).

“Dalam bidang kesehatan, program PPM mengedepankan preventif dan kuratif melalui kegiatan dokter masuk desa memberikan pelayanan dan penyuluhan bagi masyarakat untuk mengimplementasi gerakan dan pola hidup sehat,” kata Anggi, Selasa (7/1/2020).

Menurut dia, pada bidang pendidikan, PT Timah sejak tahun 2000 telah melakukan program beasiswa pendidikan asrama di SMAN 1 Pemali, saat ini sudah ada 700 peserta didik yang menerima beasiswa ini.

“Para penerima beasiswa untuk masyarakat tidak mampu di wilayah operasional PT Timah yang diharapkan nantinya dengan bekal pendidikan dapat meningkatkan wawasan yang berdampak pada kesejahteraan masyarakat. Dalam bidang pendidikan juga diberikan bantuan pendidikan vokasi dan beasiswa pendidikan umum,”ujarnya.

Anggi memaparkan, untuk sektor pendidikan tahun 2019, PT Timah menggelontorkan Rp 6,3 miliar, melalui beasiswa pendidikan dan vokasi diharapkan dapat membantu meningkatkan angka partisipasi kasar (APK) dan dapat meningkatkan kualiatas Sumber Daya Manusia (SDM).

“Melalui program beasiswa unggulan di SMAN 1 Pemali kita memutus rantai angka putus sekolah, para siswa yang mendapatkan bantuan ini siswa yang kurang mampu dan PT Timah membiayai kebutuhan sekolah hingga kelas X11 dan semeseter 1 saat memasuki perguruan tinggi,” katanya.

Emiten berkode TINS ini turut mewudujkan kemandirian ekonomi masyarakat, diantaranya di Desa Bukit Layang, Sungailiat yang telah membantu memetakan potensi desa memberikan bantuan alat produksi dan rumah UMKM bagi masyarakat sekitar.

“Program PPM ini berkelanjutan dan memberikan dampak bagi masyarakat luas, kita mulai drai hilir misalnya apa potensi desa, lalu kita bantu apa yang menjadi kebutuhan, bantuan ini diberikan dalam bentuk alat atau barang yang berkelanjutan, sehingga ini terus menerus dan tidak sekali saja,” tambah Anggi.

Sektor lingkungan dan kelembagaan, PT Timah melibatkan komunitas masyarakat mulai dari lingkungan terkecil untuk membangun kesadaran pentingnya bersama menjaga lingkungan dan mengoptimalkan lingkungan. Komunitas yang sudah digandeng diantaranya, komunitas lingkungan, komunitas seni, dan lainnya.

Tahun 2019 ini juga, PPM telah membantu merevitalisasi rumah ibadah, penambahan sarana dan prasarana rumah ibadah, dan kegiatan perayaan Hari Besar Keagamaan dengan total anggaran sebesar Rp12 miliar.

Dalam bidang infrastruktur PT Timah telah membangun fasilitas air bersih bagi masyarakat Desa Topang, Kecamatan Rangsang, Riau yang manfaatnya dirasakan untuk masyarakat satu desa. Dalam pengerjaannya, PT Timah melibatkan masyarakat untuk saling bergotong royong. Tahun ini, PPM juga melaksanakan pembangunan tiga unit rumah sehat bagi masyarakat tidak mampu.

“Menjalankan CSR tidak hanya sebatas memenuhi tanggungjawab perusahaan, tapi lebih dari itu memberdayakan yang berujung pada kemandirian ekonomi masyarakat. Tidak hanya itu, memenuhi hak-hak dasar kebutuhan manusia memnag sudah selayaknya dilakukan sesuai dengan Noble Purpose MIND ID,” katanya.

Dia menambahkan, TINS serius dalam urusan penanganan CSR, anggota indeks KOMPAS100 menjadi perusahaan tambang pertama di Indonesia yang menyelesaikan dokumen Rencana Induk Pemberdayaan dan Pengembangan Masyarakat (RIPPM) periode 2019-2029.

“Dalam implementasinya kami terus berupaya untuk mengintegrasikan kegiatan pertambangan dengan kesejahteraan ekonomi masyarakat sesuai prinsip SDGs,” tutup Anggi.

Dalvina, salah satu penerima beasiswa pendidikan PT Timah di SMAN 1 Pemali, mengatakan melalui program beasiswa ini dirinya bisa mengenyam pendidikan secara gratis tanpa harus membebankan orangtua yang sangat lemah secara ekonomi.

Dulunya, ia sempat berpikir untuk tidak melanjutkan pendidikan ke jenjang SMA karena terkendala biaya, namun berkat bantuan ini dirinya mengikuti seleksi dan berhasil meraih beasiswa ini.

“Ibu saya kerja serabutan, kadang ngelimbang, ayah saya sakit. Saya sempat berpikir enggak mau sekolah SMA karena mikir biaya, kasian ibu saya. Tapi karena ada beasiswa ini dan kami biaya buku, sekolah semua ditanggung, bekuranglah beban orang tua saya. Saya berharap, program beasiswa yang sangat bagus ini akan terus berlanjut, agar orang yang kesulitan ekonomi seperti saya ini semakin banyak bisa sekolah,” ujarnya. (ril/ril)

Tags :

-