REPORTASE BANGKA

PT Timah Mulai Pembangunan Smelter Baru Berteknologi Ausmelt di Bangka Barat

30 Januari
23:27 WIB 2020

Muntok - PT Timah melaksanakan Ground Breaking pembangunan Smelter Baru berteknologi EPCC TSL Furnace Ausmelt 40.000 Crude Tin untuk mengembangkan teknologi terbaru dalam pemurnian dan pengolahan timah, di Muntok Bangka Barat, Kamis (30/1/2020).

Pembangunan tanur pengolahan pemurnian dengan kapasitas 40 ribu ton ini direncanakan dibangun pada lahan seluas 2,1 hektar yang akan dikerjakan oleh Wijaya Karya (Wika).

Penggunaan teknologi terbaru ini sebagai upaya PT Timah untuk mengolah cadangan tambang perusahaan di masa mendatang. Proyek pembangunan smelter baru ini direncanakan dalam waktu 19 bulan.

"Hari ini kita laksanakan Ground breaking pengerjaan proyek EPCC TSL Furnace Ausmelt 40.000 dalam hal ini kita bersinergi dengan Wika untuk pembangunan" kata Corporate Secretary PT Timah Tbk, Abdullah Umar.

Lebih lanjut Abdullah menyampaikan, untuk membangun smelter baru dengan teknologi Ausmelt, PT Timah berinvestasi sebesar USD 80 juta dengan pendanaannya menggunakan skema Export Credit Agency (ECA) dengan finvera dari Finlandia dan Indonesia Exim Bank.

"Investasi mencapai USD 80 juta dengan pembiayaan berskema ECA ," ujarnya.

Direktur Operasi dan Produksi PT Timah Tbk, Alwin Albar menyampaikan pengerjaan tanur dengan teknologi baru ini dibangun oleh Wika sebagai bentuk sinergi BUMN. Ditambahkan Alwin Albar, pembangunan smelter ini merupakan salah satu proyek startegis dari MIND ID.



"Dalam pelaksanaannya ini, kami sangat menekankan sekali soal safety dan kami percaya Wika dengan kerjasama kita semua dapat menyelesaikan ini," katanya dalam kick off meeting bersama Wika pekan lalu.

Direktur Operasional Wika, Bambang Pramojo, menyampaikan apresiasinya kepada PT Timah yang telah mempercayakan pengerjaan proyek ini kepada pihaknya. Rencananya proyek ini akan diselesaikan dalam waktu 19 bulan sehingga tahun 2021 nanti sudah bisa dioperasionalkan.

"Kami bangga menjadi bagian dari mewujudkan mimpi besarnya PT Timah untuk menjadi produsen timah no 1 di dunia, dan proyek ini cukup menjadi tantangan bagi kami karena harus diselesaikan dalam 19 bulan dengan standar kualitas yang bagus dan standar safety, dan ini bukan waktu yang lama. Tapi kami yakin dengan kerjasama semua pihak ini dapat diselesaikan," katanya.

Ia menambahkan, keberhasilan pembangunan proyek ini harus didukung oleh semua pihak. Ditambah dengan penggunaan teknologi ini harus dilakukan sistem engineering yang dalam penyelarasannya membutuhkan kerjasama yang tinggi.

"Teknologi kita akan menggunakan ausmelt australia autotech sudah cukup dikenal, kunci utama di teknologi. Teknologi kita konsepkan dengan detail engineering karena ini udah edisi dan ini harus urut dan ini yang sering menghambat. Waktu penyelarasan engineering ini penting kerjasama dari dua belah pihak dan memerlukan waktu yang panjang," tutupnya. (ril/ril)

Tags :

-