Selasa, 28 Mei 2024 20:03 WIB

Bangka Belitung Pewaris Nilai Toleransi dan Pularisme

Pangkalpinang – Bumi Serumpun Sebalai atau Provinsi Kepulauan Bangka Belitung sangat menjunjung tinggi adat istiadat dan toleransi beragama dalam menciptakan pluralisme.

Sikap tenggang rasa dan kebersamaan terjalin secara terus menerus dan turun temurun sehingga budaya silaturahmi dan keterbukaan terus berlangsung di pulau penghasilan timah ini.

Adat melayu yang sudah membaur dengan adat dan etnis lainnya di wilayah ini, menjadi gambaran bahwa Kepulauan Bangka Belitung merupakan daerah yang terbuka dan ramah dengan menjunjung tinggi toleransi dan keberagamaan.

Hal ini dikatakan sejarawan dan budayawan Bangka Belitung Akhmad Elvian saat di wawancarai belum lama ini terkait kehidupan toleransi di Bangka Belitung saat ini.

“Kepulauan Bangka Belitung merupakan kepulauan pewaris nilai toleransi dan pluralisme serta persatuan bangsa tanpa prasangka,” kata Akhmad Elvian .

Dipaparkan Datuk Akhmad Elvian bila sejarah hubungan antar etnik pada kerajaan-kerajaan tradisional di nusantara menjadi hal yang menarik ,karena dapat memahami dan memaknai kebhinekaan yang dimiliki Bangsa Indonesia dan bagaimana kemudian kebhinekaan dapat menumbuhkan keinginan yang kuat dari berbagai etnik di Nusantara untuk bersatu dan mewujudkan Persatuan Indonesia.

“Masyarakat Kepulauan Bangka Belitung adalah salah satu contoh yang dalam lintasan sejarahnya dapat menata dengan baik hubungan antar etnik atau pluralisme dan toleransi sehingga terjalin secara harmonis,” lanjutnya.

Kepulauan Bangka Belitung dapat dijadikan contoh sebagai pulau pewaris nilai persatuan bangsa tanpa prasangka.

“Pluralisme terjadi di Bangka Belitung karena asas adatnya berdasarkan wilayah teritorial tempat tinggal yang terbuka terhadap pengaruh pengaruh budaya yang datang dari luar. Masyarakat Kepulauan Bangka Belitung menerima pengaruh dari luar dengan baik selama pengaruh tersebut tidak merusak dan mengubah tatanan adat istiadat budaya setempat,” bebernya.

Ditambahkan Akhmad Elvian , masyarakat Bangka Belitung sangat ramah dan memiliki sikap toleransi serta menjadi tuan rumah yang adil. Tetapi jika terdesak, atau disakiti, atau negerinya dirusak, orang Bangka sangat melawan dan bisa mengamuk.

Baca Juga :  Ratusan Fakir Miskin Terima Santunan dari Pj Gubernur Suganda

Karateristik orang Bangka sedikit tergambar dari pernyataan M.H. Court, residen Inggris untuk Palembang dan Bangka tentang orang Darat atau orang Gunung penghuni kampung-kampung dan batin di pulau Bangka, didiskripsikan: “The character of the Orang Goonoongs, or natives of Banca, may be expressed in a few Words. They are an honest, simple, tractable, and obedient people; in personal appearance much more attractive than the same description of people at Palembang” (Court, 1821:214)

“Karakter orang Goonoongs atau penduduk asli pulau Bangka, dapat diekspresikan dalam beberapa kata. Mereka adalah orang yang jujur, sederhana, penurut, dan patuh; dalam penampilan pribadi jauh lebih menarik daripada orang yang sama di Palembang. Keterbukaan struktur masyarakat Bangka dan kebudayaannya sangat memungkinkan untuk mengakomodasi perubahan-perubahan kebudayaan dan penyerapan unsur-unsur kebudayaan yang berbeda-beda, sepanjang perubahan dan penyerapan tersebut tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip adat istiadat dan sopan santun,” ujar Akhmad Elvian.

Sikap terbuka masyarakat Bangka menerima orang-orang yang datang dari luar pulau, juga terjadi dalam konteks percampuran atau asimilasi budaya hingga pada tingkat perkawinan campuran antar suku bangsa.

Kekentalan darah karena faktor perkawinan campuran antar suku bangsa di Bangka Belitung memperkuat sikap toleransi yang tinggi dan membentuk pluralisme.

“Toleransi dan pluralisme di Bangka Belitung dapat terjaga dan dirawat dengan baik karena proses asimilasi dan akulturasi budaya yang melahirkan kearifan kearifan serta tampilan tampilan budaya yang unggul yang melahirkan nilai nilai kebaikan dan keberagaman di masyarakat terus dipertahankan dan dilestarikan hingga sekarang,” tutup Akhmad Elvian. (untung)

Berita Terkait

Rekomendasi