TBS Sawit Tidak Laku, Komisi II DPRD Babel Sarankan Ini

TBS Sawit Tidak Laku, Komisi II DPRD Babel Sarankan Ini

PANGKALPINANG – Kebijakan pemerintah melakukan penundaan sementara ekspor CPO dan bahan baku minyak goreng membuat harga beli tandan buah segar sawit petani di sejumlah daerah melorot bahkan sampai gagal jual.

Dilaporkan bahwa sejumlah petani kelapa sawit di Kepulauan Bangka Belitung bahkan mengalami kerugian yang tidak sedikit, karena hasil produksi petani tidak semuanya dapat terjual habis. Bahkan ada beberapa petani di pulau Belitung yang tidak bisa menjual hasil panennya kepada Pabrik Kelapa Sawit dengan alasan keterbatasan tangki penyimpanan.

Hal tersebut diungkapkan oleh Sardidi Ketua Komisi II DPRD Kabupaten Belitung Timur pada saat berkunjung bersama sejumlah anggota komisi lainnya ke kantor DPRD provinsi Kep. Bangka Belitung, Kamis (12/05).

“Saat ini, kami mendapat banyak aduan dari masyarakat bahwa petani banyak mendapat kesulitan untuk menjual hasil kebunnya bahkan ada beberapa petani yang tidak bisa menjual hasil kebun sawitnya dikarenakan tidak laku,” ungkapnya.

Menanggapi hal tersebut ketua komisi II DPRD provinsi Kep. Bangka Belitung, Ir. Agung Setiawan yang di dampingi wakil ketua komisi, Ranto Sendhu mengatakan bahwa beberapa waktu lalu DPRD bersama Gubernur dan OPD serta sejumlah pemilik pabrik kelapa sawit yang ada di Kep. Bangka Belitung telah mengadakan pertemuan guna membahas dampak dari penundaan sementara ekspor CPO, salah satunya mengenai harga beli TBS oleh pabrik kelapa sawit (PKS).

“Pemerintah harus mempertegas harga beli TBS petani oleh PKS dan kemudian dilaksanakan,”ujarnya.

Menurutnya jikalau hal ini dilakukan dan berdasarkan hasil hitungan yang komprehensif antara pemerintah bersama pengusaha PKS maka akan diperoleh harga yang cukup bagus. Hanya saja saat ini kebijakan pemerintah yang melakukan penundaan sementara ekspor CPO membuat produksi PKS menurun dan pembelian TBS milik petani mengalami penurunan hingga penghentian sementara.

“Ekspor dihentikan, produksi TBS petani melimpah dan tangki penyimpan CPO penuh dan terbatas, hal ini tentunya menjadi problem kita bersama,” ungkapnya.

Untuk itu politisi partai Nasdem ini menyarankan agar petani sawit tidak mengalami gagal jual dapat bermitra dengan pengusaha pabrik kelapa sawit agar tidak mengalami kebingungan pada saat menjual TBS sawit miliknya dan harganya pun tidak anjlok.

“Petani yang bermitra dengan perusahaan akan diikat oleh kontrak kerjasama, dimana perusahaan memiliki kewajiban untuk membeli TBS sawit petani dan tidak akan ada petani yang mengalami gagal jual atau tidak laku,” tutupnya.

 

 

Related post

Cari masukan Pengendalian dan Evaluasi Sekwan Bateng kunjungi DPRD Pangkalpinang

Cari masukan Pengendalian dan Evaluasi Sekwan Bateng kunjungi DPRD Pangkalpinang

Pangkalpinang – Sekretariat DPRD Kab, Bangka Tengah  (Koba),   sambangi DPRD Kota Pangkalpinang untuk mencari masukan dan pengayaan terkait  Penyusunan Laporan …
Plt Ketua DPRD Adet Mastur Hadiri Pembukaan Liga Santri PSSI Piala KASAD

Plt Ketua DPRD Adet Mastur Hadiri Pembukaan Liga Santri PSSI Piala KASAD

Pangkalpinang – Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPRD Provinsi kepulauan Bangka Belitung, Adet Mastur, SH, MH, menghadiri Pembukaan tournament sepakbola Liga…
Plt Ketua DPRD Adet Mastur Bersama Komisi III Tinjau Jalan Desa Delas

Plt Ketua DPRD Adet Mastur Bersama Komisi III Tinjau Jalan Desa Delas

Bangka Selatan – Guna memastikan rencana kegiatan penyelenggaraan infrastruktur jalan yang aman, nyaman, sesuai standart dan tepat sasaran. Pelaksana Tugas…

Leave a Reply

Your email address will not be published.